Rabu, 30 November 2011

Hunting Bulb

Hai hai kali ini saya pengen posting tentang hunting bulb kemaren nih. Buat yang belum ngerti bulb itu apa, sedikit saya jelaskan disini yaa. Bulb itu semacam teknik fotografi yang memainkan cahaya sebagai salah satu sumbernya, kalo bingung sebut saja bulb itu seni lukis cahaya. Tapi bedanya disini untuk membentuk lukisan itu kita pake cahaya sebagai tinta atau catnya dan kamera sebagai kuas dan kanvasnya.

Kenapa saya tiba-tiba pengen moto bulb? Hehe ini berawal dari diklat jurnalistik yang eskul saya adain buat para junior. Ceritanya kita disini uda senior gitu makanya ngadain pelatihan buat adek-adek kelas, ceileeeh. Nah disitu kan ada materi fotografi, kebetulan yang jadi pemateri itu om saya, di sela-sela materi dia nunjukin foto-foto dari national geographic nah terus ada salah satu foto yang make teknik bulb. Terus salah satu adek kelas ada yang nanya, gimana cara moto kaya begituan. Om saya jawab deh, kalo moto pake teknik kaya gitu itu gampang banget, cuma bermodalkan tripod sama kamera aja uda cukup. Tinggal pinter-pinternya kita ngatur speed sama matering lainnya.

Saya tau tentang foto bulb bukan cumin dari diklat itu aja, jujur sih pertama tau itu dari facebooknya kakak kelas yang kebetulan suka fotografi, kebetulan saya suka liat-liat album fotonya terus nemu foto bulb dia yang menurut saya keren sekali hehe maklum waktu itu gak ngerti blas sama fotografi. Dari awal uda ada niatan buat meng-comment foto itu tapi baru belakangan ini berani. Kenapa dulu ga berani? Karena maluuuuu hehe. Terus dari hasil comment itu saya dapat teknik dasar buat moto bulb. Aseeek makasih ya kakak kelas ;)

Setelah tau tekniknya, jujur kemaren itu saya jadi bingung juga. Pake tripodnya siapa ya? Hunting sama siaoa ya? Lalu saya ingat kalo punya temen yang bisa diajakin hunting hehe namanya afin. Sama sama suka fotografi, lebih tepatnya dia duluan yang suka terus nular sama saya, sampai sekarang. Dengan sedikit rayuan di sms akhirnyaaa saya dapatkan tripod sekaligus temen hunting hehe makasiiiih afin you know me so well ;)

Jumat malem itu saya langsung capcuus setelah sebelumnya kembali melancarkan rayuan maut ke papa saya. Ini nih percakapan antara saya dan papa saya

Saya ; pa, aku nanti malem boleh keluar ya?

Papa ; kemana? *sambil mukanya rada jutek gimana gitu*

Saya ; aku mau hunting foto nih pa, harus malem pa soalnya butuh cahaya dari lampu kendaraan. Kaya gini nih pa nanti hasilnya *sambil nunjukin contoh foto bulb*

Papa ; iyadeh boleh tapi pulangnya jangan malem-malem

Saya ; iya pa, aku kan gapernah pulang lebih dari jam 9 *bohong dikit ah*

Setelah dapet ijin saya berangkat sama afin ke lokasi, ceileehh. Kita ambil lokasi pertama di jembatan deket alun-alun. Langsung deh pasang senjata perang, kamera maksudnya. Karena kita cuma bawa 1 tripod sementara ada 2 kamera jadi terpaksa gentian gitu. Yang pertama pake kamera saya dulu hihi ini hasil jepretan di lokasi pertama



Setelah puas nge-shoot dari atas jembatan, kita coba pindah di alun-alunya. Lagi enak-enaknya jalan eh tiba-tiba ada pengemis yang nyamperin saya sama afin. Oke, gak ada salahnya ngasih duit tapi jujur saya gaksuka sama pengemisnya soalnya keliatan banget kalo masih sehat, ngapain juga pake ngemis? Harusnya dia kan bisa kerja yang laen. Si afin ngasih duitnya, terus dari situ saya memanggilnya dengan sebutan “om dermawan” haha.

Abis muterin alun-alun kita akhirnya dapet tempat yang cocok buat masalng tripod, lagi sibuk-sibuknya masang tripod eh ada pengemis lagi yg nyamperin. Ini anak kecil beda sama yg tadi. Lalu terjadi percakapan singkat antara saya, afin, dan dia (adik pengemis-red)

dia ; minta mbak, minta mas *sambil nyoba megang2 tripod*

Saya ; aduh gak ada duit kecil dek, aku gak punya duit seribuan

Dia ; yaudah seribulimaratus gpp mbak

Afin ; ini aku ada kok tal

Saya ; ya ampun dek, nih ya udah dikasih. Jangan balik lagi kesini ya

Songong bgt gak sih dia, dibilang gak ada duit seribuan eh malah minta ser

ibulimaratus. Gpp lah untuk ada si om dermawan.

Ini nih hasil jepretan dari kamera saya di lokasi yang kedua, gak maksimal soalnya kendaraan yang lewat ga begitu banyak.

Abis dari situ saya sama afin pindah ke lokasi ketiga, di jembatan semanggi namanya. Tempatnya sih gak begitu jauh dari alun-alun jadi kita jalan kaki aja. Berasa gembel gaktau jalan gitu jalan berdua sama afin, udah bawa tas kamera sama tripod lagi. Ternyata setelah dirasain, lumayan pegel juga ini kaki, afin sempet nawarin buat naik becak aja tapi saya tolak. Saya bilang gini ‘”leter banget sih fin udah ah jalan aja, uda hampir nyampe kok haha”. Setelah penuh perjuangan dan tetesan keringat *ceileeh* akhirnya nyampe juga, pasang tripod dulu terus kamera dipasang. Kamera saya dapet giliran pertama lagi hehe, ini hasil jepretan di lokasi ketigaa

Itu lokasi terakhir hunting saya sama afin, berhubung udah hampir jam 9 malem jadi kita udahan aja. Pulang jalan kaki ketempat parkir motor, tapi afin bilang laper terus saya diajak makan di pizza hut tapi saya tolak dengan alesan klasik “gak punya duit” eh ternyata afin nawarin buat nraktir, yauda capcuuuus. Saya jadi lupa kalo udah janji sama papa bakal pulang gak lebih dari jam 9 malem, berhubung di traktir sama afin jadi ya saya nyampe rumah jam 10 malem. Ampuuuuun papa, gak bakal gini lagi kok ;)

2 komentar:

  1. talita, keren bgt poto nya uuu haha ajarin

    BalasHapus
  2. ah masa? makasi mbak itu aku juga baru belajar kok masih amatir

    BalasHapus