Minggu, 17 Juli 2016

Ngalam Kipa


Postingan kali ini bakalan cerita tentang pengalaman seru selama di Malang pas bulan Mei lalu. Saya pergi ke Malang ini dalam rangka memenuhi 2 acara. Yang pertama, dateng ke resepsi pernikahan Ghea. Dan yang kedua memenuhi janji untuk main bareng sama Wawa. Kalo di inget-inget lagi, pertemanan saya sama 2 makhluk ini sungguh Maha Seru. Berawal dari kenal gara2 saling baca blog satu sama lain sejak tahun 2012-an, kemudian kenalan secara personal via chat di facebook dan berakhir dengan meet up di Jember. 


kita bertiga waktu main bareng ke puncak B-29. Maafkan muka kami yang kucel belum mandi demi mengejar sunrise
Bisa ketemu secara langsung sama mereka berdua itu wow bgt. Setelah bertahun-tahun hanya bersentuhan via dunia maya, akhirnya bisa ngobrol panjang lebar secara langsung. Gak ada rasa canggung atau awkward samasekali meskipun baru pertama ketemu. Malah kita langsung ngobrol seru kaya udah kenal lama banget. Kamar saya mendadak rame waktu kedatangan mereka berdua, seneeeeng.  Dan karena beberapa tahun yang lalu saya vakum gak nge-blog,  jadi gak sempet nulis cerita selama mereka main di Jember. Tapi karena mereka berdua lebih rajin nge-blog daripada saya, mereka sampe bikin postingan beberapa kali loh di blog mereka tentang cerita main selama di Jember. Meskipun saya ga posting, kalian tetep bisa baca ceritanya di blog Ghea (klik disini, disini dan disini) atau bisa baca juga ceritanya di blog Wawa (klik disini, disini dan disini)


Kesempatan buat bisa main dan gantian mengunjungi mereka ke Malang ini diraih dengan penantian yang lumayan lama hiks. Karena saya emang punya beberapa kesibukan di kampus dan di beberapa organisasi, jadinya nyari waktu yang agak selo buat main ke luar kota itu lumayan susah. Belum lagi juga sering di sindir2 sama Wawa gara-gara saya sering PHP-in dia buat main ke Malang haha maafin aku ya waaaa :((( Tapi akhirnya keturutan juga dan malah momennya pas banget, sekalian dateng ke nikahan Ghea. Lalayeyeye

Saya berangkat ke Malang sendirian. Naik kereta jam 8 pagi dan nyampe malang jam 1 siang. Nyampe di stasiun seneng bgt karena banyak yang jemput :p ada Lily sama abang Felix yang sekalian mau cetak tiket dan ada Wawa juga. Kemudian kita pergi makan ke Baegopa, untuk menuntaskan rasa penasaran sama fillet ayam yang hitz di Malang ini. Malemnya saya sama Wawa dateng ke nikahan Ghea yang diadain di halaman Museum Brawijaya. Konsep acaranya lucu banget, semuanya serba DIY, sesuai banget sama pernikahan impian Ghea. Selamat menempuh hidup baru ya buat Ghea sama Mas Hanif. Semoga cepet punya momongan biar nanti kalo kita meet up lagi, ada yang di gendong2 sambil di gemes2in hihi.


Setelah malemnya ke nikahan Ghea, besok paginya waktunya saya jalan-jalan sama Wawa. Kita memutuskan untuk main ke Bromo,Ranu Pane, Ranu Regulo sama Coban Pelangi. Kenapa banyak banget destinasinya? Karena eh karena tempatnya se-arah semua haha jadi sekalian. Sebenernya saya pengen nyobain pantai di Malang tapi karena kata Wawa kalo mantai jaraknya jauh kalo dari Malang kota dan cuma dapet satu pantai kalo buat sehari, jadi di putuskanlah buat main ke 4 tempat tadi yang jaraknya deketan. 

gak niat selfie. niatnya testing kamera di tengah antrian sebelum salaman sama pengantin
Samawa ya Ghea sama Mas Hanif

Kita berangkat dari rumah Wawa jam 7 pagi dan langsung cus menuju Bromo via Tumpang. Karena cuma pergi berdua aja, jadinya nyetir gantian. Ternyata kalo dari rumah Wawa deket banget  kalo ke Tumpang hihi. Cuma sekitaran sejam doang kita udah nyampe TNTBS (Taman Nasional Tengger Bromo Semeru) dan tentunya sepanjang perjalanan di hiasi dengan adegan berhenti di pinggir jalan sesuka hati tiap ada pemandangan epic buat ambil foto. 
  



Nyampe bromo itu kita liat pemandangan bukit teletabisnya dari atas. Sebenernya pengen banget turun ke bawah tapi lagi ada event trail gitu jadi jalannya rame banget. Jadi saya sama Wawa memutuskan untuk menikmatinya dari atas aja sambil ngobrol basa-basi sama bapak-bapak polisi yang ada di sekitar sana. Terus bapak polisinya kaya semacam takjub gitu sama kita berdua karena mainnya jauh banget sampe Bromo padahal cuma berdua dan cewe2 lagi (hmm pak saya aja takjub sama diri saya sendiri kenapa bisa main sejauh ini, nyetir sendiri lagi wkwk)

bromonya lagi cantik. banyak bunga bungaaaaa~


Abis dari Bromo kita langsung menuju Ranu Pane. Arahnya gampang banget, pokok kalo mau turun ke Bromo itu ke arah kanan. Kalo mau ke Ranu Pane, ke arah kiri. Udah ada plangnya kok. Perjalanan ke Ranu Pane dari Bromo cuma memakan waktu sekitar 25 menitan lah. Jalan awalnya sih mulus tapi begitu udah deket pemukiman warga ada beberapa jalan yang masih batu-batu banget dan menurun, jadi harus hati-hati ya. Begitu nyampe, kita nyempetin buat sarapan dulu sekalian sambil nge-charge hape di warung sederhana punya penduduk. 

bakso enaak. cuma sepuluh ribu dapet banyaaaaaaaaak
Abis itu, kita parkirin motor dan cuma bayar 5rb aja. Terus kita jalan kaki bentar udah nemuin Ranu Pane. Pas kita kesana lumayan sepi sih cuma ada beberapa orang yang kayanya baru kelar nge-camp disitu. Kita cuma numpang lewat doang di Ranu Pane, terus lanjutin perjalanan ke Ranu Regulo. Di tengah perjalanan, Wawa heboh banget minta di fotoin sama bunga-bunga yang emang lagi banyak banget di sekitar Ranu Pane.




Track buat ke Ranu Regulo ini udah bagus banget, di sepanjang perjalanan kita ketemu sama rombongan mas mas yang baru balik dari nge-camp atau mungkin abis muncak dari Semeru.



Pas nyampe sana udah ada beberapa rombongan yang mendirikan tenda dan ada juga yang lagi take foto buat prewedding. Sementara saya sama Wawa niatnya cuma mau main sambil foto-foto aja hihi. Suasana di Ranu Regulo tuh enaaaak. Adem banget. Syahdu karena banyak kabut. Bikin tenang lah pokok. Kapan-kapan kudu banget lah diagendakan buat nge-camp disini!







Kita gak terlalu lama juga di Ranu Regulo,terus balik lagi ke parkiran. Tapi pas lagi ngelewatin  Ranu Pane, si Wawa mendadak heboh lagi minta di fotoin karena lagi banyak kabut. Doi pecinta kabut gitu deh. Jadinya kita  berdua foto-foto bentar sambil kejar-kejaran sama kabut. 



cepet2 selfie sebelum ketutup kabut

Kemudian kita langsung cus ke Coban Pelangi. Arahnya se-arah banget sama jalan pulang. Dan jalur trekkingnya yang udah bagus. Menurut saya, ini air terjun yang paling gampang dijangkau jalannya setelah Coban Rondo (ya iyalah gada yang ngalahin Coban Rondo, gampang bener trekkingnya wkw) tapi kalo Coban Pelangi lumayan masih bisa bikin ngos-ngos-an karena jalannya ada yang nanjak meski udah di bikin tangga gitu. Trekking ke Coban Pelangi sekitar 30 menitan lah. Nyampe sana airnya deres banget, jadi rada nyiprat-nyiprat pas dipake foto. Tapi overall, air terjunnya tetep cantik kok!





Abis menikmati air terjun dan makan cilok sambil nyinyir-nyinyir lucu bareng Wawa, kita pun balik pulang ke rumah Wawa. Nyampe rumah sekitar jam 3 sore terus istirahat karena tepar dan malemnya kita dirumah aja sambil jajan sempol yang lagi hitz abiz di Malang.
 

Besoknya kita main ke Paralayang, Batu. Saya samasekali belum pernah kesana, meskipun tempatnya udah mainstream banget. Tapi kata Wawa, kalo ke Malang dan belum pernah ke Paralayang itu gak afdol, jadilah saya nurut aja hehe nyampe sana sebenernya gak terlalu banyak yang bisa dilakuin sih. Selain menikmati pemandangan kota Batu dari ketinggian sambil foto-foto. Oh ya, pas kita kesana juga lagi ada syuting film gitu sama ada beberapa atlet paralayang jadi lumayan rame. 





Kelar dari Paralayang,  kita langsung ke Mochi Macho buat ketemuan sama temen-temen saya. Ada Lily, Gita sama Sarjut. Kalo Lily sih temen saya dari jaman SMP-SMA dan lagi kuliah di Malang. Terus kalo Gita sama Sarjut itu saya bisa kenal gara-gara via medsos, tapi bukan blog. Jadi sebenernya saya punya lumayan banyak temen yang kenal cuma gara-gara medsos dan berakhir dengan meet up dan berinteraksi secara nyata. Nanti deh kapan-kapan saya tulis cerita lengkapnya di blog, gimana serunya saya berkoneksi dengan mereka dan berakhir dengan bertemu secara nyata. 

sarjutnya pulang duluan :( gaikut foto :(

Abis ngobrol lumayan lama sambil makan-makan, akhirnya saya harus ke stasiun untuk balik ke Jember huhu :(((( Tapi Alhamdulillah pulang ke Jembernya gak sendirian kaya pas berangkat. Soalnya Lily ikutan pulang juga bareng saya, sebelahan lagi duduknya di kereta hehehe. Wanna say thanks a lot buat Wawa yang udah jadi tour guide terbaik saya selama di Malang, makasih juga buat tumpangannya selama di rumah. Buat Lily, Gita sama Sarjut juga makasih banget udah meluangkan waktunya buat ketemu saya selama saya di Malang, ditunggu banget buat main barengnya lagi di Jember ya!

Dan pengalaman selama di Malang membuat saya menyadari betul apa arti teman. Saya bersyukur sih punya banyak temen yang mau dengan sukarela saya repotin ketika saya berkunjung ke kota mereka. Buat kalian yang selama ini punya banyak banget temen di dunia maya, yuk jangan takut buat menjadikannya nyata! Hanya perlu sedikit keberanian untuk chat duluan, pasti nanti akan berujung dengan bertatap muka sambil ngobrol seru. Coba deh! Dijamin seru dibandingkan hanya sebatas chat dan saling kasih love dan komen di Instagram :))))


Tidak ada komentar:

Poskan Komentar