Minggu, 12 Juni 2016

Piknik ke Baluran


Mari kita piknik ke Taman Nasional Baluran!

Ini termasuk salah satu trip dadakan yang berhasil terlaksana. Berawal dari ceplosan Mega yang ngajakin main ke rumah Acha di Situbondo karena pas hari rabu itu kita libur kuliah karena emang gak ada matkul dan lagi gak ada kesibukan organisasi samasekali karena baru aja demisioner, jadilah kita berniat untuk escape sejenak. Setelah sebelumnya melewati sedikit rintangan berupa kegalauan Mega karena ternyata harus melakukan interview untuk suatu keperluan, tapi akhirnya kita jadi juga piknik ke Baluran yey! 

Kita ber-7 berangkat dari Jember lupa jamnya, pokok pagi kelar sarapan. Sebenernya formasinya ber-8 sih tapi Fauziah gabung sama kita pas udah nyampe Situbondo. Nyampe rumah Acha tuh sekitar jam berapa ya…lupa lagi haha. Pokok pas udah panas bgt dan langsung cawww ke Baluran. Untung kita bawa supir handal sepanjang masa. Risky. Jadinya kita di mobil suantaaaaai. Nyemil banyak sambil nyanyi nyanyi galau. Capek nyanyi terus makan jajan, terus nyanyi lagi, gitu terus lah sampe nyampe Baluran. Itu kenapa namanya cerita kali ini tuh piknik, bukan nge-trip. Karena emang kebanyakan makannya daripada jalan kaki haha. 

Untuk bisa masuk ke Taman Nasional Baluran tuh musti beli tiket. Harga tiketnya berapa ya…..lupa lagi. Pokok ga mahal-mahal amat kok, masih mahalan paketan internet sebulan. Abis beli tiket, mulai masuk ke area Taman Nasioanal Baluran jalannya gak mulus2 amat sih tapi masih bisa dilalui mobil dengan baik, terlebih lagi kita membawa sopir yang handal wkwkkw. Pas kita kesana itu Balurannya lagi ijo-ijo banget. Ohya, kalian kalo main kesini, bisa menikmati 2 jenis warna loh. Kalo lagi pengen yang seger-seger, dateng aja pas musim ujan maka semua vegetasi di Baluran akan berwarna ijo. Terus kalo kalian main kesini pas musim kemarau, Balurannya bakal berubah jadi gersang dan warnanya kuning kecoklatan gitu, gak heran kalo Taman Nasional ini dijuluki Africa Van Java (saya pernah berkunjung kesini pas lagi kemarau, kalo mau tau kaya apa lihat disini ya)
  
Begitu nyampe dan parkir, kita langsung menuju suatu tempat yang bisa kita naikin buat liat pemandangan Baluran dari atas. Semacam gardu pandang gitu. Jalan kakiknya ke atas gak jauh kok. Terus harus naik tangga juga. Diatas sana kita menikmati pemandangan sambil ribut nyari sinyal karena ternyata aplikasi buat camera actionnya lupa belum ke donlot wkaka tolol.

bisa keliatan gunung ini, tapi gatau ini gunung apa. ijen kali ya :(
  
ijo semua. seger

Kelar foto-foto di gardu pandang, kita turun dan lanjutin jalan-jalan lagi. Masih tetap dengan naik mobil, ngemil, dan nyanyi-nyanyi lagu galau haha berhenti bentar buat foto-foto sama semacam kepala banteng yang emang di pajang dan semacam udah jadi icon-nya Baluran gitu. Eh bener gakya itu kepala banteng….tau ah. Liat sendiri coba.  


 
Abis foto disitu, lanjut lagi dan berniat berhenti di papan yang ada tulisannya Bekol tapi gajadi karena mataharinya lagi nyentrong bgt jadi bikin backlight. Terus kita lanjut lagi ke Pantai Bama. Jadi kalian kalo ke Baluran ini, selain bisa ketemu banyak jenis tanaman dan hewan-hewan liar (seperti : merak, banteng, monyet, dll) kalian juga bisa main di laut! 


 
boboan di hammock ena ena enaaaaaa

Sebenernya di deket Pantai Bama, ada juga semacam mangrove gitu. Tapi karena hari udah mulai sore, kita memutuskan untuk pulang. Langit juga udah mulai berubah warna. Di sepanjang pantai Bama juga banyak monyet yang udah mulai berenang gitu sambil nunggui sunset hihi 



Di jalan pulang, kita tetep dengan aktivitas nyemil sambil nyanyi-nyanyi galau. Tapi ditemenin sama senja, jadi makin kenceng nyanyi galaunya. Sambil ada yang baper plus curcol gitu wkakak. Terus kita mampir kerumah Acha lagi buat anterin Acha pulang dan minta makan haha. Setelah kenyang, kita pulang ke Jember. 


Terimakasih ya gaes piknik singkatnya, kapan-kapan lagi yuk!! Gak butuh main yang jauh-jauh asal bisa nyanyi-nyanyi sepanjang perjalanan dengan stok cemilan melimpah, udah seneng ya ternyata. kisskiss.


Tidak ada komentar:

Poskan Komentar