Kamis, 30 Juni 2016

Kapas Biru & Tumpak Sewu

maafkeun kaki kita yang samasekali tidak cantique :((

Cerita jalan-jalan kali ini edisi ramadhan. Di hari pertama puasa, saya sama putek memutuskan untuk nekat main ke Air Terjun Kapas Biru, berdua aja. Haha ini karena Putek lagi libur kuliah dan balik ke Jember, terus dia ngajakin main gitu. Sementara saya ini kan emang (sok) sibuk di kampus ngurusin berbagai macam hal jadi agak agak susah gitu deh ngosongin jadwal. Nah berhubung saya lagi minggu tenang sebelum uas, dan beberapa urusan emang udah kelar jadi punya waktu untuk nemenin Putek main. Walaupun pas libur minggu tenang itu bertepatan dengan hari pertama puasa, kita mah #TeamAntiKendor jadi berangkat aja!

Awalnya kita itu bingung banget mau main kemana. Yang sekitaran kawasan Jember juga udah pernah semua. Kebanyakan juga pantai dan udah bosen. Terus saya iseng ngusulin buat main ke Air Terjun Kapas Biru di daerah Pronojiwo, Lumajang. Udah dari lama sih tau dan jatuh hati sama air terjun itu gara2 sering bgt muncul di timeline instagram. Eh kebetulan Putek setuju dan dia emang agak liar gitu anaknya sama kaya saya haha jadilah kita caw aja berdua kesana. Sempat kepikiran sih buat ngajak temen yang lain, tapi karena sesuatu hal jadinya batal dan kita pergi berdua aja. C I E.
 


Sebelum berangkat Putek udah searching dulu rutenya di google maps dan lumayan jauh kalo dari Jember, tapi kita gak keder dong haha namanya juga perjalanan, yang penting itu kan pengalamannya, ya kan? Kalo gak pernah di coba kan gak tau sejauh apa ternyata tempatnya. Kita berangkat pagi banget. Abis solat subuh langsung cus naik motor berdua. Saya yang bagian awal nyetir. Putek bagian baca google maps. Saya emang parah banget kalo suruh baca peta, gak bisa -_- Perjalanan kita lancar2 aja sampe Lumajang karena emang tau jalannya, terus abis nyampe Lumajang mulai bingung dan full ngandelin google maps. Jadi dari Lumajang itu kita harus menuju daerah Pronojiwo. Dan kita gak tanya sama orang samasekali haha jadilah kita nurut banget sama google maps dan jalannya mbrasak2 gitu. Berpindah dari satu desa ke desa yang lain layaknya survey tempat KKN -_- 

nyampe piket nol

Bahkan sampe jauhnya, ternyata kita ngelewatin piket nol. Setau saya piket nol itu kan kawasan yang emang harus dilewati kalo mau ke Malang via Lumajang. Jadi jauh bgt kan? Saya yang gak pernah ke piket nol jadi lumayan takjub karena bisa nyetir sampe sejauh ini wkwk (rada alay ya? gpp wes) abis ngelewatin piket nol itu kita uda deket sama Pronojiwo. Ada plangnya kok dan tinggal cari Kantor Polsek Pronojiwo. Kalo udah nemu Polsek Pronojiwo, kita bakal ketemu lapangan dan gak jauh dari situ ada banner gede banget yang tulisannya “Air Terjun Kapas Biru” tinggal masuk aja dan parkirin motor. Tempatnya udah ketata banget. Pas disana tuh sepi banget. Maklum ya hari senin dan hari pertama puasa. Gak ada juga kayanya orang yang kepikiran buat main ke air terjun haha kecuali saya sama Putek. 
Parkirnya cuma bayar 5rb dan tiket masuknya juga 5rb per orang. Kita langsung aja tuh mulai trekking. Jalan awalnya turun terus kok. Udah bagus sih jalannya, udah dibuatin gitu. Udah ada tangganya yang dibikin pake tanah. Tapi turunnya kebangetan haha. Selain ada tangga yang dari tanah, juga ada tangga besinya haha. Macem jalan pas saya ke Air Terjun Umbulan (baca disini) Putek sih lumayan shock ada tangga begituan haha saya sih santai karena emang udah pernah ngelewatin yang lebih tinggi dari itu.
 

Kita trekking turun itu sekitar 1 jam. Meski jalannya udah enak tapi tetep kudu hati-hati karena licin banget di beberapa bagian. Di tengah perjalanan kita juga bakal sering ketemu sama air terjun kecil dan bisa ngerendem kaki haha. Kalo udah ketemu jembatan bambu, berarti udah hampir nyampe. Yey!




Pas nyampe, we o we bgt air terjunnya!!!! Hacep lah. Gak rugi trekking selama sejam. Apalagi disana gak ada pengunjung samasekali selain kita. Joget joget lah kita di depan air terjun saking asyiknya berasa milik pribadi gitcuuuu~



Oh ya, fasilitas di sana juga termasuk bagus banget. Udah tersedia kamar mandi, beberapa tempat duduk dari bambu, warung2 kecil yang jual makanan dan kaya semacam saung2 gitu. Gak bayangin sih kalo pas weekend pasti rame banget disini. 





Kita gak terlalu lama sih di sana, sekitar satu jam aja. Karena emang harus memperhitungkan waktu banget, soalnya perjalanan balik ke Jembernya aja butuh waktu 3 jam. Trekking baliknya itu sejam dan gempor parah. Kalo tadi kita berangkatnya trekkingnya turun terus otomatis baliknya naik teruuuuuuuuuuuuuuuuuus. Turunnya tadi kan turun banget, jadi pulangnya nanjak bangeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeet. L e l a h :((((

trekking nanjaknya yang bikin pengen berkata kotor :(
tuh tangga besinya tuhhhhh

Abis dari Air Terjun Kapas Biru, kita lanjutin buat main ke Air Terjun Tumpak Sewu. Kenapa kesitu? Padahal katanya udah gempor banget kakinya? Karena eh karena tempatnya deketan banget. Jadi sekalian dan emang penasaran banget. Sempet tanya2 ke mas mas yang jaga parkir pas di Kapas Biru, katanya emang trekkingnya gak jauh. Karena kita emang cuma mau liat dari atas, gak trekking turun ke bawah. Pas nyampe di sana ternyata emang deket sih. Cuma jalan kaki 500 meter, jalannya juga udah bagus. Dan gak bayar parkir + tiket masuk karena gak ada yang jaga loketnya wkwk anti-mainstream banget emang main ke Air Terjun pas hari senin dan puasa hari pertama yey! 



Abis nikmatin pemandangan Tumpak Sewu dari atas, kita pun memutuskan untuk pulang ke Jember. Jam 12 siang kita udah meninggalkan Pronojiwo dan balik ke Jember. Sempet mampir bentar buat solat Duhur terus ganti yang nyetir dan caw balik Jember. Nyampe Jember jam 4an dan Alhamdulillah sesuai rencana untuk sampe Jember sebelum buka puasa hehe. Wanna say thankyou to Putek yang udah jadi temen nge-trip seru bin nekat di perjalanan kali ini. Utangku udah lunas ya tek ke kamu, udah ngajakin jalan-jalan kan pas kamu balik Jember. Jangan kapok, nanti kita main lagi ya! Miss you, baik2 ya magangnya di Bali :))))))

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar