Sabtu, 28 Mei 2016

Jogja Istimewa



Akhirnya ke Jogja juga.


Terakhir ke Jogja sih pas mudik lebaran 2 tahun yang lalu. Tapi pas ke Jogja gak pernah bisa full jalan-jalan dan menikmati setiap sudut kota Jogja dengan tenang, soalnya kan dalam rangka lebaran jadi waktunya kebanyakan buat kumpul sama pakdhe, budhe dan sodara2 yang lain. 


Jadi gimana ceritanya Talita bisa jalan-jalan ke Jogja? Sebenernya tujuan awal ke Jogja bukan buat yang jalan-jalan banget sih, sedikit cerita dulu ya. Jadi saya tuh di kepengurusan ALSA (Asian Law Student ASSociation, UKM yang saya ikuti di kampus) di tahun kepengurusan 2015-2016 alhamdulillah banget di amanahkan untuk jadi Vice Manager of Mooting Division mendampingi bapak Manager tercinta, Anda Arsyad *hueek* (pengen bgt sih cerita selama satu tahun kepengurusan mendampingi makhluk ajaib ini, tapi gak boleh di ceritain di blog kata dia wkwk) 
waktu awal banget pas kepilih jadi Manager dan Vice Manager, waktu masih akur :""))
nah Mooting Division ini salah satu jobdesknya adalah mempersiapkan dan mendampingi delegasi ALSA Local Chapter Universitas Jember dalam National Moot Court Competition (lomba peradilan semu, yang gak paham ya semacam lomba sidang gitulah buat anak2 fakultas hukum) yang kebetulan banget tuan rumah penyelenggaranya adalah ALSA Local Chapter Universitas Gajahmada, yeyyy! Jadi sebagai ibunda yang baik, saya pun ikut serta mendukung dengan hadir secara langsung pas kompetisi di UGM. Setelah sebelumnya hampir 8 bulan bareng2 terus tiap hari nemenin anak2 delegasi ngerjain berkas sampe latihan sidang. Kangen deh jadinya :"""")))
 
Keberangkatan saya dimulai dari Jember dan berangkat bareng sama anak2 delegasi yang totalnya 18 orang, naik kereta bareng2 ke Jogja. Segerbong kita rame banget. Perjalanan ke Jember – Jogja jadinya samasekali gak berasa kalo sama mereka.. Sampe di stasiun Lempuyangan, saya harus pisah sama mereka. Soalnya mereka udah pada di jemput sama panitia kompetisi dan nginep di hotel transit. Sementara karena saya gak termasuk delegasi, jadi saya hidup mandiri di Jogja haha gakdeeeng. canda.  Saya misah dari rombongan dan nyempetin untuk explore Jogja sebentar hehe. Selama di Jogja, saya nginep di kosan Rayik, temen dari jaman SMP sampe SMA. Makasih ya yikkkkkkkk :)))))) terus jalan2 selama di Jogja sama Hero. Dia kuliah di Malang sih sebenernya tapi kemaren pas liburan lagi balik ke Gunungkidul dan berbaik hati mau menjadi tourguide saya selama di Jogja. Rencana awalnya sih, untuk mengisi jeda hari sambil nunggu anak2 delegasi tampil sidang, saya mau main ke Semarang (nyamperin temen blog, Mbak Fira dan main main sama anak hitz Semarang kenalan saya di Instagram, Kak Sari) tapi berhubung ada sesuatu yang syalala jadi batal main ke Semarangnya huhuhu padahal saya udah ngumpulin berbagai informasi terkat tiket kereta ke Semarang dan udah browsing macem2 tentang tempat seru di Semarang. maafin saya ya udah php kalian :(((((( someday saya pasti nyempetin buat main ke Semarang kok. DOAIN DONGGGGGGG !!

Sebelum nyampe Jogja, saya udah atur jadwal selama di Jogja. Udah ngobrol2 dikit sama Hero nanti kita mau kemana aja selama di Jogja. Karena waktunya yang gak banyak, jadi sebisa mungkin kita  atur waktu dan tempat yang emang sejalan. Jadi sekali jalan bisa dapet beberapa tempat sekaligus hehe. Alhamdulillah Hero sangat asik diajak diskusi dan memberikan beberapa refrensi tempat. Tapi sebenernya pas saya ke Jogja itu udah mepet banget sama jadwal Hero yang udah harus balik ke Malang karena udah mau masuk kuliah, tapi karena saya bisa atur waktu keberangkatan, jadinya tetep bisa main bareng. Thanks a lot ro :)))))

And the journey has begin…………

Hari pertama di Jogja, abis nyampe stasiun saya langsung ke kosan Rayik. Disana saya mandi sama istirahat bentar terus malemnya pergi makan sama Rayik nyari ayam geprek dan nongki nongki cantik di Kedai Lokalti. Disini tuh menjual berbagai menu yang berbahan dasar teh lokal. Sebuah konsep yang unik dan out of the box. Karena di tengah derasnya trend untuk mengembangkan berbagai macam ramuan kopi, namun Kedai Lokalti malah memfokuskan dirinya untuk bermain di ranah teh, mencoba mengumpulkan, mengkoleksi dan meracik teh lokal. 



Abis dari Kedai Lokalti, saya dianter Rayik ke tempat transit delegasi. Niatnya mau liat mereka latihan sidang dan sekalian nunggu Rayik pulang kerja part time, tapi begitu sampe sana ternyata anak2 delegasi baru balik makan dan mau tidur karena latihannya besok paginya. Jadilah saya ga ngapa2in disana dan ikutan tidur sambil nunggu Rayik pulang kerja wkwkw. 



Embung Nglanggeran - Gunungkidul

Hari kedua di Jogja, pagi pagi saya udah siap2 buat berangkat ke Embung Nglanggeran. Sekitaran jam 6 pagi saya udah di jemput Hero dan bersiap untuk ke Gunungkidul. Itu pertama kalinya saya ke Gunungkidul loh haha sepanjang perjalanan seru sih, jalannya berkelok-kelok. Untung ga ketemu temen di tikungan wkwk. Ngelewatin bukit bintang juga kan, tapi karena masih pagi bintangnya gak muncul, pindah di mata kamu tuh. EA. 

Untuk bisa sampai di Embung Nglanggeran gak gitu susah sih jalannya, meski ada beberapa jalan tanjakan tapi relative aman dan bisa dilalui dengan mudah, padahal kita pake motor matic haha. Terus untuk yang ga pernah kesana jangan takut nyasar, udah banyak banget plang yang akan memandu supaya bisa sampe ke Embung. Fyi, wisata Embung Nanggleran itu searah dan bersebelahan dengan wisata Gunung Api Purba. Jadi sebelum nyampe Embung Nanggleran, kalian bisa mampir juga ke Gunung Api Purba. Tapi kita kemaren ga kesana haha soalnya………………………………..ya gpp. Saya pengen ke embungnya aja. Lagian dari lokasi embung itu, kita udah bisa liat Puncak Gunung Api Purba. Besok2 lagi kalo ke Jogja lagi, saya pengen banget deh coba trekking ke Puncak Gunung Api Purba. 




Biaya untuk bisa masuk ke Embung Nglanggeran itu tergolong murah banget. Saya cuma bayar 10rb dan itu uda termasuk tiket untuk 2 orang dan biaya parkir motor. Begitu nyampe sana………..sepi bgt!!!!! Cuma ada saya sama Hero dan gak ada pengunjung lain sama sekali HAHAH SAYA SUKA TEMPAT BEGINI jadi bebas kalo mau foto karena ga takut bocor sana sini. Maklum sih kita emang perginya pas weekday jadi embungnya berasa milik pribadi gituuuuuuuuuuuuuuuu. 
Embung Nglanggeran dengan backgorund pemandangan Gunung Api Purba
Pas balik dari embung, saya minta Hero buat berhenti bentar di plang yang ada tulisannya Gunungkidul haha norak dikit pengen foto disitu mumpung lagi di Gunungkidul kaaaaaaaaaaaaaaaaan. Maaf yo ro talita lagi pengen alay haha





Museum Affandi

Abis dari Gunungkidul, kita lanjutin main ke Museum Affandi. Sebenernya pengen juga ke museum Uli Sentalu tapi berhubung Affandi yang letaknya lebih di tengah kota dan searah abis dari Gunungkidul, jadinya main kesini aja. Untuk bisa menikmati keindahan museum ini, kita harus beli tiket seharga 20.000 per orang terus ada biaya tambahan kalo bawa kamera digital yaitu 20.000 juga. 

Di Museum Affandi ini terdiri dari beberapa galeri. Yang pertama kita kunjungin itu Galeri I, yang berisi lukisan-lukisan Affandi dari tahun awal sampe tahun terakhir semasa hidupnya. Juga ada beberapa patung dan mobil milik Affandi. 


Ohya, di Galeri I ini juga ada bapak2 yang bakal jelasin tentang sejarah dan arti setiap lukisan. Dia tuh datengnya ngagetin sih, tiba-tiba nongol aja dan ngejelasin pas kita lagi liat-liat haha. Hero sih yang lebih banyak nanya ke bapaknya, soalnya dia kan kuliahnya di bidang seni gitu jadi mungkin dia lebih haus informasi dibandingkan saya haha.  


Selanjutnya ada Galeri II yang berisi sketsa-sketsa Affandi dan karya-karya Affandi beserta pelukis terkenal lainnya.

Kemudian kita juga masuk ke Galeri III yang lebih banyak berisi hasil karya lukis anak2 Affandi. Yaitu Kartika Affandi, Rukmini dan Juki Affandi. 


Selain Galeri I, II dan III terdapat pula Studio Gajahwong I yang difungsikan untuk ruang pameran dan Studio Gajahwong II yang difungsikan untuk tempat belajar melukis bagi anak-anak. 


Kelar keliling2 Galeri, kita istirahat bentar dan tiket masuk tadi bisa ditukerin sama softdrink. Abis minum terus pulang karena udah siang banget dan Jogja panasnya gak ketulungan. 

Kunena Eatery 


Pagi sampe siang udah dipake main ke Embung dan jalan jalan asique di Museum, begitu nyampe kosan Rayik saya tepar dan tiduran bentar. Sambil nunggu sore dan melihat keadaan langit, saya rencananya mau nonton senja sama Hero di Ratu Boko tapi berhubung mendung maka diputuskan untuk gak jadi ke Ratu Boko huhu sebagai gantinya, Rayik ngajakin saya untuk pergi makan cantique di Kunena Eatery. Salah satu tempat makan yang lagi hitz di Jogja dan interiornya yang emang bagus + instagramable banget. Disana saya gak terlalu motoin secara detail sih, lebih pengen ngenikmatin suasananya aja. Sambil di temenin gerimisi romantis dari langit Jogja, duh sendu.
  

Oh ya, pas di Kunena ini saya sekalian juga meet up sama temen blog dari jaman dahulu kala, mbak Anggretaz. Jadi pas di Jogja itu saya iseng nge-contact dan minta ketemuan dan Alhamdulillah meskipun baru balik kerja mbak Anggretaz mau meluangkan waktunya untuk ketemuan sama saya. Yeyy!! Kita ngobrol banyak banget. Mulai dari bahas kerjaan dia, kuliah saya dan saling cerita tentang pengalaman travelling ke berbagai tempat. Meskipun baru pertama kali ketemu, rasanya kita kaya udah kenal luamaaa banget karena selain temenan di blog, kita juga temenan di instagram. Saking serunya ngobrol sampe lupa gak foto bareng huhu nice to meet you mbak, kapan-kapan kalo saya ke Jogja lagi saya bersedia banget loh kalo di tour guide-in ama mbaknya hihihi



Kebun Buah Mangunan – Imogiri 

Hari ketiga di Jogja saya sebenernya pengen banget nonton sunrise di Punthuk Setumbu, Magelang. Udah di masukkin list destination selama di Jogja sih dan udah searching2 info juga. Tapi di detik2 terakhir mendadak batal karena pas sharing sama Mbak Anggretaz dan Rayik, mereka kasih tau kalo mau dapet sunrise di Punthuk Setumbu harus berangkat waktu masih gelap dan jalannya gak ada petunjuk jalan yang jelas dan berhubung Hero gak pernah kesana juga dan kita kalo jalan2 megandalkan google maps, daripada udah berangkat pagi buta dan gak nemu tempatnya jadi mending kita cancel dan jadinya nonton sunrise di Puncak Buah Mangunan aja hehe.

Kita berangkat sekitar jam 4an pagi setelah solat subuh dan langsung menuju arah Imogiri, masih dengan mengandalkan google maps dan dalam episode salah belok haha akhirnya nyampe juga ke tujuan. Saya pikir karena kita berangkatnya udah pagi banget, tempatnya bakal sepi kaya pas ke embung dan museum kemaren, tapi dugaan tidak selamanya sesuai dengan ekspetasi. Ternyata di Puncak Kebun Buah Mangunan meski masih pagi ternyata udah rame cuy -__-



Tapi overall meski rada rame, tapi saya takjub sih sama suasanya. Sendu banget liat aliran sungai dari atas dan banyak kabut begitu. Coba ada Payung Teduh tampil disitu, makin sendu lah suasananya. Biaya untuk menikmati pagi sendu mendayu di Mangunan tergolong murah sih. Cuma bayar 10rb buat 2 orang dan itu pun udah termasuk biaya parkir


Sebenernya sebelum Puncak Kebun Buah Mangunan ini kita juga bisa mampir ke wisata Hutan Pinus Imogiri tapi kita ngga mampir kesitu. Hero udah nawarin sih tapi berhubung saya yang udah kelaperan parah, jadinya pengen buru2 balik aja dan nyari sarapan haha. Jadilah kita sekitar jam 8an itu udah balik ke Jogja dan nyari siomay sepanjang jalan pulang tapi gak nemu haha dan berujung makan indomie di burjo deket kosan Rayik, yaelaaaaaaaaaaaaaaah. 



Istana Air Taman Sari

Kelar muter2 Jogja karena nyari sarapan, kita lanjut jalan-jalan ke Taman Sari. Haha meski tempatnya udah mainstream banget, tapi saya belum pernah kesana. Jadi ya penasaran aja sama Taman Sari. Karena Hero baik hati, maka dia mau nurutin kemauan saya yang agak agak alay ini haha. Tiket masuk ke Taman Sari juga tergolong murah. Per orang 5 ribu dan ada biaya tambahan kalo bawa kamera (saya lupa berapa, pokoknya masih tergolong murah banget kok)


Di Tamansari kita sok-sokan ngikutin rombongan keluarga yang sewa guide untuk jelasin sejarah Tamansari. Udah numpang, gak bayar, sok nanya2 pula haha. Dan dengan santainya kita juga ngikutin di belakang rombongan keluarga itu pas mereka keluar Taman Sari lewat gang2 begitu, tapi karena kita kurang fokus sama jalan dan sok2an menyusuri gang2 lainnya kita jadi ketinggalan rombongan dan nyasar……..terus akhirnya nyari jalan sendiri dan untung bisa balik ke parkiran motor. Kemudian pas pulang  mampir  di KFC dulu buat beli es krim karena panasnya Jogja sungguh tidak manusiawi -_-

Hari ketiga di Jogja, saya move dari kosan Rayik ke penginapan di daerah Malioboro bareng temen-temen Team Hore yang udah dateng dari Jember. Jadi Team Hore itu sebutan untuk kita kita yang jadi supporter gitu buat para delegasi yang mau tampil lomba sidang. DI hari ketiga di Jogja itu dari pagi sampe siang kita di Hotel Sheraton buat nonton sidang. Terus sorenya balik ke penginapan dan malem kita jalan2 di kawasan Malioboro dan makan malam di Raminten.
 
anak-anak kesayangan bunda setelah tampil sidang. kangeeeeeen deh ah

Komplek Kawasan Candi Ratu Boko


Hari keempat di Jogja, saya sama temen-temen Team Hore main ke Tamansari (lagi) dan Ratu Boko.

main ke Taman sari lagi nurutin Mbak Rani yang ngidam parah haha. Ini Team Hore ngga fullteam karena Mbak Dita dan Danik udah balik duluan huhu :(

Awalnya setelah dari Taman Sari mau main ke Candi Prambanan, tapi si Asrul ngusulin buat ke Ratu Boko aja jadilah kita kesana dan alhamdulilah dapet bonus sunset yang cantik di Ratu Boko.



Oya, biaya masuk ke Ratu Boko itu 25.000 per orang dan harga akan berubah kalo kita dateng pas udah mau sunset. Jadi saran saya, kalo mau ke Ratu Boko untuk menikmati sunset, dateng aja sekitaran jam 2 atau jama 3 sore dan sambil nunggu sunset, kita bisa explore Ratu Boko yang emang luas banget areanya.

DI hari kelima di Jogja itu sekaligus menjadi hari kepulangan kita ke Jember huhu sedih banget kudu balik. Bener sih kata orang2, jangan pernah ke Jogja karena bakal bikin gak pengen pulang. Terimakasih Jogja, sudah menjadi kota yang sangat istimewa untuk perjalanan kali ini :))))) doakan supaya bisa balik main ke Jogja lagi ya. 

See you di cerita perjalanan berikutnya!

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar