Minggu, 25 Desember 2011

Diklat Jurnalistik RADAR JEMBER

Minggu kemaren tepatnya tanggal 18 Desember 2011 saya ikutan DIKLAT JURNALISTIK yang di adain sama RADAR JEMBER. Buat ikut diklat ini daftarnya susaaah banget, bolak-balik ke kantor radar eh tutup terus kantornya, bukan rejeki kali ya. Yaudah saya baru inget kalo ada cp-nya haha oon banget. Langsunga aja sms mas koko (ketua panitia) , saya langsung ngerayu gitu biar dibolehin daftar on the spot soalnya agak males kalo mesti ke kantor radar lagi. Akhirnya di bolehin sama mas koko. Saya disuruh dateng lebih awal soalnya kan belum daftar, tapi tetep aja saya ngaret dan dateng jam 7.45 padahal acaranya di mulai jam 8 pagi haha. Peserta yang dari sman 1 jember ternyata cuma saya sama Jasmine, peserta lainnya dari sekolah lain dan saya gak kenal sama mereka (yaiyalah!)



Pertama dateng itu kita dikasih notes, bulpoin, id card koran hari itu, sekotak kue dan air mineral. Masuk di ruangan materi agak kikuk gimana gituu. Materi pertama itu dari mas Narto, wartawan senior radar jember. Kita diajarin tentang teknik wawancara dan manajemen redaksi. Materi pertama lumayan bikin ngantuk dan saya tidak mencatat apapun jadi notes saya bersih haha. Materi kedua dari mas Rangga Mahardika tentang teknik penulisan berita dan editing. Di materi kedua ini saya lumayan merhatiin soalnya saya paling gak bisa kalo bikin berita apalagi ngasih judulnya. Selalu rempong sendiri dan bikin susah orang lain kalo udah nyari judul artikel atau berita. Yang saya inget dari perkataannya mas Rangga adalah “berita kalo gak ada judulnya itu bukan berita. Tapi status facebook” haaa ngena banget! Materi ketiga itu fotografi. Jeng jeng ini dia materi yang paling saya tunggu. Tujuan utamanya ikut diklat ini yang materi ini nihhhhh hehe. Mas Heru Putranto, fotografer radar jember berhasil membius saya dan bikin saya anteng duduk di kursi saya selama sekitar 1,5 jam. Sumpaah ya saya gak kedip ngeliat hasil jepretannya. KEREN PAKE BANGETTTTTTT! Di materi ini notes saya mendadak penuh sama berbagai macam quotes yang di keluarin sama mas Heru hehe.



- sedikit apapun cahaya, selama masih ada cahaya maka fotografi akan selalu tetap dapat dilakukan-

- fotografer itu harus cepet, kalo telat 1 menit aja itu berarti kalah. Karena momen itu ngga bakal keulang lagi -

- lebih banya memotret, membidik objek dan apapun jenis objeknya itu merupakan pengalaman yang membekas, lebih dari sekedar teori –

- meski fotografi erat kaitannya dengan teknologi, tapi fotografi itu tetaplah seni mengolah rasa dan imajinasi. Dan rasa itu relatif -

- sebagus apapun kita membentuk konsep dan mendapatkan momen yang bagus, namun keberuntungan juga mendukung untuk menghasilkan foto yang bagus

- kalo pengen dapet foto yang bagus jangan pernah stand by dirumah karena fotografi adalah sebuah perjalanan dan pengalaman -

- foto yang bagus adalah foto yang bisa membikin orang tersenyum, tergugah, dan tertarik ketika melihatnya -


Gimana? Sangat menginspirasi kan? Hehe. Cinta deh saya sama mas Heru gak nyesel ikutan diklat ini. Materi terakhir itu tentang tata letak dan perwajahan Koran dari mas Dzikri Abdi Setia. Pas materi ini saya uda ngantuuuuk banget maklum uda sore mana gerimis. Jadi galau *eaeaea.

Materi terakhir selese, kita para peserta diklat langsung menuju Pasar Tanjung buat liputan langsung. Kita disuruh cari berita tentang ekonomi dan yang berkaitan dengan kenaikan harga menjelang natal dan tahun baru. Kita wawancara penjual daging, ayam, dan ikan segar








Setelah selese wawancara kita balik lagi ke kantor radar. Hasil wawancara kita itu kudu dibikin berita dan di kumpulin paling lambat 1 minggu. Terus saya ngomong dalem hati “mampus deh ini aku bikin berita apaan, aku kan uda kebiasaan cuma jeprat jepret doang mana bisa ini bikin berita, yaudahlah pasraah”. Jam 5 sore itu kita semua pulang, eh sebelumnya kita semua dapet sertifikat. Lumayan buat nambah koleksi haha.



Terima kasih ya Radar Jember buat pengalaman yang begitu berharga*kecups*

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar