Sabtu, 30 April 2016

Eksotisme Pulau Tabuhan


Cerita perjalanan di akhir bulan September 2014 ini diawali oleh delapan makhluk yang suntuk akibat intensitas perkuliahan yang sangat padat kemudian memutuskan untuk merencanakan #mainsebentar ke Pulau Tabuhan, Banyuwangi. Hmm perjalanan kali ini emang bukan pas liburan sih, seingat saya ini pas cuma lagi weekend doang dan kita sempetin untuk escape sebentar dari segala hiruk pikuk dunia perkuliahan. Sebelum berangkat juga udah googling sana sini cari tujuan, selain googling juga kita tanya ke beberapa temen yang emang udah pernah ke Tabuhan dan sampai akhirnya di putuskan untuk kita main ke sana! Yey! Mungkin kalian yang baca postingan ini udah pernah ke Tabuhan, maklum sekarang Tabuhan udah hitzzzzzzz abizzzzzzzzzzzz, udah ada fasilitas rumah apung dan penangkaran hiunya. Tapi pas saya bareng sama temen2 saya kesana dulu itu, Tabuhan masih bener2 alami dan kaya belum terjamah gitu. Jadi masih bener2 bersih. Mungkin kalian bisa bandingkan, kondisi Tabuhan yang sekarang dan yang saya kunjungi waktu itu. Selamat membaca cerita dan menikmati foto-fotonya ya. 

Kita berangkat hari sabtu malem dari Jember sekitaran jam 7an lah (udah lupa jam pastinya, maklum perginya udah pas 2014 wkwk) kita naik mobil ber-8 dan di setirin sama supir kesayangan kita sepanjang masa, Mas verdy. Luvluv.  Buat nyampe ke Banyuwangi, setidaknya kita membutuhkan waktu 3 jam-an lah. Oya, kenapa kita berangkat malem? Soalnya masih mau istirahat dan nginep dulu di rumah temen saya, Sigit (yg kebetulan rumahnya di Banyuwangi). Jadi tuh kita nyampe Banyuwangi sekitar jam 10 malem, setelah makan dan nyinyir2 bentar kita pun lanjut tidur buat nyiapin energi buat besoknya. Dijadwalkan sih kita minggu pagi jam 6 harus udah nyampe “Kampe” untuk nyebrang ke Pulau Tabuhannya. Jadi Kampe itu semacam pusat pemberangkatan untuk bisa nyebrang ke Pulau Tabuhan. (Tapi berdasarkan artikel yang saya baca di google, sekarang Kampe udah gak ada dan pengelola wisata Pulau Tabuhan memindahkan pusat pemberangkatan untuk ke Pulau Tabuhan menjadi di Basring) Tapi ya karena kita hidup di Indonesia dan suka ngaret, alhasil kita baru berangkat dari rumah Sigit menuju Kampe itu sekitar jam 8an wkwkw ngaret parah. Udah panas, masih mampir2 ngambil uang di ATM dulu, masih nyari jalan dan nanya ini itu. Tapi gpp, meskipun ngaret tapi seneng. Soalnya perginya bareng kesayangan EAAAA.

Untuk kalian yang gak bawa kendaraan sendiri tapi pengen main ke Tabuhan bisa juga loh. Cara paling hemat kalo dari Jember, silahkan naik kereta api aja. Tiket kereta api kelas ekonomi jurusan Banyuwangi cuma 8rb, disarankan sih ambil jadwal yang pagi jam set 5. Terus kalian turun di Stasiun Banyuwangi Baru (ini stasiun pemberhentian terakhir) yang tempatnya pas di depan pelabuhan Ketapang. Terus untuk menuju tempat penyebrangan yaitu Basring, kalian bisa naik ojek atau angkot. Banyak banget kok yg tersedia di depan stasiun dan mereka semua pasti udah paham rutenya kalo minta dianterin ke Basring.

Jadi singkat cerita kita sudah nyampe Kampe dan nanya sama bapak2 disitu harganya dan harganya gak wajar banget (sebelumnya kita udah dikasih tau temen yg udah pernah ke Pulau Tabuhan tentang kisaran harga yang wajar) padahal udah mengeluarkan jurus tawar-menawar ala ibu ibu komplek, tapi tetep aja gak diturunin. Kemudian kita inget kalo kita juga nemuin CP mas mas yang bisa nyewain perahunya buat ke Tabuhan dari internet. Kita coba untuk telp dan……………nyambung! Masnya fast respon banget kek onlineshop dan nanyain posisi kita dan dia mau nyamperin. Tapi akhirnya kita yang nyamperin masnya dan Alhamdulillah ketemu. Terus kita diajak ke tempat yang hampir mirip Kampe gitu tapi lebih sederhana gitu. Awalnya kita agak ragu soalnya tempatnya sepi banget dan cuma ada kita aja, tapi berhubung masnya yang lumayan dan harganya yang jauh lebih murah daripada di Kampe, kita pun sepakat pake perahu masnya. 

Waktu itu udah siang banget, matahari udah terik dan akhirnya kita nyebrang juga ke Pulau Tabuhan setelah sebelumnya harus mengalami pencarian perahu yang penuh drama haha. Kita di perahu sekitar 45 menitan lah, ombaknya juga gak terlalu gede. Anginnya enak, semriwing bikin pengen bobo. Ini saya ceritanya pake foto aja yaaaaaaa

ya gitu pokok dipanggil temennya buat di foto pasti langsung noleh -_-
ini perjuangan pas naik perahu wakaka emang gak ada tangganya gitu jadi saling angkat

udah di perahu yey!

perahunya udah mulai jalaan, ada pemandangan ginian
bisa selonjorin kaki di perahu,nakdekkkkkkkk
di tengah laut ketemu kapal gede, ngeliatinnya biasa aja rek wkwkw

Pas nyampe itu saya speechless sih. GILA,  AIR LAUTNYA JERNIH BANGET. WARNA BIRUNYA CANTIK!!!! Pulaunya pun sepi banget. Gak ada siapapun disana, perahu yang bersandar pun cuma ada perahu kita dan satu perahu yang kayanya lagi mancing (ini menerka2 sih, soalnya gak nanya langsung ke perahu sebelah wkaka)





Abis nyenderin perahu di pundak dia kita pun turun dan langsung mengelilingi Pulau yang cantik ini dengan jalan kaki. Meskipun matahari lagi panas2nya, tapi kita mah tetep semangat hahah pasirnya itu loh bikin gemes soalnya putih banget. Karena pulaunya yang emang gak terlalu luas, jadi kita gak butuh waktu terlalu lama buat keliling.
  
perahu kita nihhhhhhhhhh


jalan jalan asique keliling pulau
yey foto fullteam berkat tripod :)

ini sigit pas lagi take video buat ulang tahunnya pandi wkwk kelakuannya ada aja. kebanyakan tingkah

Abis itu kita mulai snorkeling, oya btw pas kita disana emang sama sekali gak ada pohon yang bisa buat neduh haha jadi ya kita taruh barang2 kita seadanya tempat dan langsung nyebur main ke laut. Biar ga keliatan terlalu bawel, saya ceritanya pake foto-foto lagi aja yaaaaaaaaaaaa




perhatikan yang paling tengah WKWKWKWK bgt tuh mbak muti


sigit kenapa bobo :( bangun nak :(


dah puas snorkeling dah capeee, duduk2 cantique sambil nontonin hasil foto


Berhubung hari udah mau sore, kita di ingetin sama bapak2 guidenya buat kelar main dan balik. Jadinya kita bersiap pulang dan muka udah gosong banget udah eksotis pokoknya Indonesia banget lah muka kita. Pas kita balik itu ada satu kapal yang baru dateng. Ternyata mereka emang sengaja dateng agak sore soalnya mau nge-camp. Jadi buat kalian yang pengen nge-camp di pulau Tabuhan bisa juga loh. Atau yang mau one day trip kaya kita juga bisa. Di perahu pas perjalanan balik kita gak banyak bertingkah sih karena emang udah cape, paling cuma foto-foto bentar dan saling sender-menyender karena ngantuk kena angin laut haha.
 
gamau pulang :(




Setelah nyampe di tempat awal penyebrangan kita tadi, kita langsung bersih-bersih dan mandi. Terus balik lagi ke Banyuwangi kota sambil nyari makan karena emang laper banget dan balik kerumah Sigit terus nginep semalem lagi dan besok subuhnya balik ke Jember. Jadi begitulah cerita saya sama temen2 selama di pulau Tabuhan, kalo kata Rangga di film AADC 2 sih, travelling itu bukan perkara the destination-nya tapi yang penting itu the-journey- nya  See you di cerita perjalanan berikutnya! 


PENGELUARAN :

Sewa perahu PP = Rp 450.000,- (muat untuk 10 orang)

Sewa alat snorkeling = RP 25.000,- (harga satuan, tinggal di itung jumlah orangnya berapa. Ini udah termasuk pelampung, kaki katak dan kacamata snorkeling)

Mandi   = Rp 2.000, (biaya per orang)

CP = 08123351548 (silahkan kalo mau ke Pulau Tabuhan,bisa hubungin nomer ini tapi saya lupa nama bapaknya, insya allah beliau fast respon kok)
 





Tidak ada komentar:

Poskan Komentar